hehe

Sunday, August 15, 2010

Pantun Budi: Kita Rugi

yang kurik itu kendi,
yang merah itu saga ,
yang baik itu budi,
yang indah itu bahasa.

aku pernah cakap dulu,
yang melemahkan kita orang Melayu ni adalah sebab kita terlalu baik.
kita terlalu berbudi bahasa.

tengok sajalah macam mana orang Melayu meraikan tetamu.
pinggan cantik-cantik, makanan sedap-sedap semua untuk tetamu.
slogan 'buatlah macam rumah sendiri' begitu sinonim.
sampai tetamu lupa rumah siapa sebenarnya ini.

kita bagi sejuta kerakyatan percuma kepada orang luar.
kita bagi mereka hak kita.
saban tahun mereka mintak lebih lagi, kita bagi.
lama-lama, hak kita dihakis sedikit demi sedikit.

.......................

kita bertungkus-lumus menjaga adat dan budaya mereka.
sampai adat dan budaya sendiri tidak dipeduli.

sekolah vernakular ada, tapi mana sekolah Melayu?
ibarat tetamu kenyang, tuan rumah kelaparan.

mereka tidak bertutur dalam bahasa kita,
ibarat tetamu berkasut dalam rumah kita.

mereka pertikai hak kita,
ibarat tetamu merungut lauk dihidang tak cukup garam, tak cukup asam.

mereka buat tuntutan untuk mencabar kita,
ibarat tetamu minum cawan cantik, kita cawan sumbing.

kita, tuan rumah senyum sahaja.
'buatlah macam rumah sendiri, lain kali datang lagi'

..............................

sebab orang Melayu sudah dididik secara halus oleh penjajah dulu-dulu.
kita dididik supaya hanya berbudi bahasa.
budi bahasa adalah kelebihan dan kekuatan orang Melayu.
sampaikan pantun kita dipotong beberapa kerat oleh 'pengkaji sastera' kulit putih.

yang kurik itu kendi,
yang merah itu saga ,
yang keras itu takal,
yang baik itu budi,
yang indah itu bahasa,
yang tangkas itu akal.


sebenarnya pantun ini ada enam kerat semuanya.
yang menuntut kita supaya berbudi bahasa dan dalam masa yang sama menggunakan akal yang tangkas.
akallah yang akan menyedarkan kita untuk buat baik berpada-pada.

............................

supaya nanti, walau kita kata 'buatlah macam rumah sendiri', tetamu kita tak lupa diri.
supaya nanti tetamu kita tidak lagi 'berterima kasih daun keladi' dengan kita.

"terima kasih daun keladi,
lepas ni bagilah lagi"

7 comments:

Moque said...

john! betul ke pantun tu sbnrnye 6 kerat?

Anonymous said...

mana saudara tau pasal pantun 6 kerat tu? terkesima saya baca, sambil baca sambil terangguk2 tanda setuju.. terlalu bagus!.. ORG MELAYU sila baca dan fikir betul2..

cucunenekkebayan said...

mok: betul. mak aku yg bgtau aku ni sebenarnya. sbb dia pernah terbaca dulu-dulu ada artikel pasal pengkaji/pengumpul pantun melayu yg berasal dari barat. dia ni ada niat tersembunyi yg secara halus cuma mengecilkan pemikiran org melayu. banyak pantun/sastera kita digubah utk tujuan ini.

saudara: benar. kalau jumpa bahan/artikel berkaitan, saya akan linkkan ke sini. tq

Anonymous said...

itu mesti yahudi yg tuka sastera kita tu

Anonymous said...

nice.aku pnah nmpak gak versi asal pantun ni dlm utusan

Anonymous said...

tahniah....
perlu lebih ramai anak2 muda Melayu yang mesti sedar semua ni...
mak setuju, mak dah tau lama benda ni, tapi tak tau macam mn nak kata...
simpan sj sampai kamu besar dan boleh baca apa sebenarnya yang tersirat dalam hati mak....
mak sekadar boleh bercakap dalam perhimpunan pagi kat sekolah....TAPI
siapa yang peduli.....

Original said...

aku sgt setuju & suka ngan post ko ni, Heir.. syabas CUZINku..

sifat "BAIK SANGAT" orang kita ni yg aku paling x selesa..

"biarlah orang lain nak bwat/ckp benda x baik kat kita.. asalkan kita jgn bwat/ckp benda x baik kat mereka balik.. kerana sabar itu adalah separuh dari iman dan Allah SWT sentiasa bersama dengan orang2 yg beriman.. sampai masa nanti, mereka sendiri akan sedar.. so biarkan la ape depa nak buat/ckp kt kita.."

ayat paling aku x leh terima.. sebenarnya tak berani je.. bkn sabar yg jadi isu pon.. kalau mcm tu, kita bagi muka, depa seronok la pijak kepala kita balik pastu..

and btw, pernah aku bergaduh ngan sorang pakcik "macha" yg berlagak nak mampus.. sket lagi je aku nak bertumbuk ngan dier.. dok sound2 aku sebab aku isap rokok kat taman.. padahal kat taman tu, aku dah lama lepak2 situ sejak dari sekolah rendah lagi kot dan tak pernah aku nampak pon sebarang papan tanda "DILARANG MEROKOK" smpi sekarang.. tetiba dier datang kat aku suh aku padamkan rokok dan jangan isap lg kat taman ni.. nak isap, gi kat tempat lain katanya dengan suara yang tinggi.. konon2 being concern kat anak2 kecil yg selalu bermain2 di taman tersebut.. masalahnye, jarak tempat aku isap rokok ngan tempat dak2 kecik tu bermain2, adalah dalam 10 meter dan x ganggu pon budak2 tu main kat situ sebenarnya.. bukannya aku hembus asap rokok aku kat muka budak2 tu pon.. cam pukimak je.. nak tegur aku, tapi guna tone tinggi ngan aku.. silap la.. wahh, kalau dak2 "macha" isap rokok kt situ, tade plak dier nak sound.. mane aku tak hangin..

"LU INGAT TAMAN NI BAPAK KETURUNAN LU PUNYA KE?? PUKI**K! PEGI MAMPUS SAMA MUKA LU LA NAK GUA IKUT CKP LU! SELAGI BELUM ADA PAPAN TANDA "DILARANG MEROKOK" KAT SINI, PEGI MATI LA GUA NAK BERENTI ISAP ROKOK KAT SINI! KALAU LU TAK SUKA, LU LEH BAWAK ANAK2 KECIK LU GI MAIN KAT TAMAN LAIN ATAU PEGI LA BUAT RAYUAN SENDIRI KAT MAJLIS PERBANDARAN SUH DORANG BUBUH PAPAN TANDA "DILARANG MEROKOK" BESAR2. THEN BARU AKU AKAN BERENTI ISAP ROKOK KAT SINI!!"

Sorry la ayat aku kasar yer.. prinsip idop aku.. kalau melayu yg tegur, mgkin aku leh terima lagi ngan budi bahasa.. tapi kalau BUKAN melayu yg tegur aku, tambah2 plak ngan suara tggi.. memang HILANG la budi bahasa aku.. hmmph!

so dinasihatkan pada semua orang2 kita.. jgn bagi muka sgt la kat depa..

bagi aku, nak berbudi bahasa biar kena pada tempatnya.. amalan melayan tetamu "buatlah mcm rumah sendiri", itu patut dihapuskan.. "nak buat mcm umah sendiri, boleh balik la ke umah depa sendiri.." kerana sesungguhnya TETAMU dan TUAN RUMAH itu tetap TIDAK AKAN SAMA..